Monday, September 16, 2019

Diamankan karena Protes Harga Ojek Online Maxim

BANDARLAMPUNG (186/9/2019) – Seorang pengojek online diamankan karena ia dan puluhan teman-temannya mendatangi Kantor Maxim, penyedia jasa transportasi online baru di Bandarlampung, Senin 16 September 2019.

Setelah didorong dan dihempas seperti penjahat kriminal, pria tersebut dibawa dengan sebuah mobil. Pengojek lainnya, yang dikoordinasi Miftahul Huda, komunitas Gaspol Lampung,  bertahan di Kantor Maxim karena menilai harga tarif perusahaan tersebut tidak sesuai dengan keputusan Kementerian Perhubungan.

Menurut Mifathul Huda, selain tidak mengikuti batas tarif yang ditetapkan, Kantor Maxim di Lampung tidak memiliki izin.

Erik Fernando, manajemen Maxim di Lampung, mengatakan pihaknya bersikeras tidak akan menutup Kantor Maxim di Lampung.  Soal tarif, ia menyebutnya tidak berlaku permanen. Belum mengikuti aturan karena masih promosi.

PANDAWA AF

0 comments:

Post a Comment