Thursday, October 10, 2019

Dokter dan Perawat Rumah Sakit Jiwa Lampung Unjuk Rasa

TANJUNGKARANG PUSAT (10/10/2019) - Dokter dan perawat juga calon dokter turun ke jalan di Tugu Adipura, Tanjungkarang Pusat, Bandarlampung, Kamis, 10 Oktober 2019. Mereka membagikan brosur dan lainnya untuk memeringati Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Mereka mengampanyekan Bekerja Bersama Untuk Mencegah Bunuh Diri 40 Detik Aksi.

Aksi itu bertujuan meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kesehatan mental sehinggal bisa mencegah terjadinya gangguan jiwa.

Dr. Tendry Septa, Ketua Komite Medik dan Kepala Bagian Diklat Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Lampung mengatakan, tahun ini Badan Kesehatan Dunia, WHO mengajak semua pihak berkontribusi terhadap masalah kesehatan mental atau jiwa.

Melalui Hari Kesehatan Jiwa Dunia untuk mengingatkan bunuh diri dengan cara pintas bisa terjadi pada siapa pun, tanpa mengenal latar belakang sosial maupun kelompok usia.
WHO menyebutkan tiap 40 detik ada bunuh diri. Tapi, data di Indonesia tidak terlalu banyak jumlahnya. 

Salah satu sebab bunuh diri penderita kejiwaaan karena korbannya sulit mengomunikasikan jika memiliki masalah pribadi. Selama ini bunuh diri suatu aib, sehingga orang sulit untuk komunikasikan kalau dia mau bunuh diri.

DIYON SAPUTRA

0 comments:

Post a Comment