Tuesday, March 17, 2020

Isteri Nelayan Lampung Timur Histeris dan Pingsan

LABUHAN MARINGGAI (17/3/2020) – Isteri nelayan Kuala Penet, Desa Margasari, Labuhan Maringai histeris dan pingsan saat meminta bantuan kepada Bupati Lampung Timur melepaskan suami mereka yang diciduk dan berharap tidak terus diteror aparat, Selasa 17 Maret 2020.

Seorang warga Margasari diciduk aparat Kamis 12 Maret lalu dan nelayan lainnya terus dicari setelah massa membakar kapal penyedot pasir milik PT Sejati 555 Sampurna pukul 20.45 malam Minggu  7 Maret yang lalu.

Nelayan Kuala Penet memprotes kehadiran kapal penyedot pasir laut sejak Tahun 2015, karena mereka nilai merusak ekosistem perairan Lampung Timur yang kaya dengan rajungan dan berbagai jenis ikan laut dangkal.

BACA JUGA

Kepada ratusan massa yang menemuinya di rumah Kades Margasari, Bupati Lampung Timur Zaiful Bokhari mengatakan Pemkab tidak pernah merekomendasi izin penyedotan pasir laut, karena yang berhak mengeluarkan izin Pemerintah Provinsi Lampung.

Mengenai Eprizal, nelayan yang diciduk, Zaiful mengatakan Pemkab akan mengajukan penangguhan tahanan ke Polda Lampung.

HENDY DWI PUTRA

0 comments:

Post a Comment