Tuesday, April 7, 2020

Stok Darah Kabupaten Lampung Tengah Mengkhawatirkan

GUNUNGSUGIH (7/4/2020) - Persediaan darah untuk memenuhi kebutuhan pasien di Kabupaten Lampung Tengah makin menipis bahkan hampir habis. Kini hanya tersedia 26 kantong, padahal kebutuhan 20 sampai 25 kantong darah per hari untuk melayani kebutuhan 8 rumah sakit di daerah itu.

Kabid Adminitrasi PMI Lampung Tengah Sudariyati mengatakan, Selasa 7 April 2020, masalah terjadi setelah mewabahnya virus corana, dan berdampak stok darah di PMI kekurangan. 

PMI sulit mendapatkan pendonor karena setelah wabah virus merebak tidak bisa melakukan ke lapangan dan ke masyarakat untuk mengumpulkan donor darah dari luar. Ditambah lagi pembatasan ketat pengambilan darah. 

Sudariyati menambahkan, stok darah di PMI kini untuk darah B sebanyak 10 kantong, darah golongan O sebanyak 14 kantong, dan darah A hanya 2 Kantong. Sementara kebutuhan darah untuk  melayani 8 rumah sakit minimal 20 hingga 25 kantong per harinya.

Tanamal, pendonor juga warga Gunungsugih mengatakan, dirinya tetap rutin donor darah walau sekarang terjadi wabah corona. Tanamal sudah melakukan hal itu sejak sepuluh tahun silam.

SIGIT S

0 comments:

Post a Comment