Saturday, April 11, 2020

Tinggi Letusan Krakatau Naik dari 200 Jadi 1.000 Meter

KALIANDA (11/4/2020) – Gunung Anak Krakatau kembali bergeliat. Pengamat Pos Hargo Pancuran Andi Suwandi mengatakan tinggi semburan letusan terus naik dari 200 meter pada malam Sabtu, menjadi 500 meter dinihari, dan 1.000 meter pada Sabtu, 11 April 2020.

Andi memperkirakan letusan Gunung Anak Krakatau tidak akan menimbulkan tsunami. Kepanikan warga terjadi pada malam hingga Sabtu dinihari karena angin membawa letusan ke arah pesisir Lampung Selatan, hingga penduduk mencium bau belerang menyengat hingga subuh.

Tinggi gelombang di sepanjang pesisir Lampung Barat naik dari biasanya. Umumnya nelayan menahan diri melaut. Pada malam harinya, sejak pukul 00.00 mereka siaga, tidak tidur, dan banyak yang mengungsi ke pegunungan dan kantor-kantor, yang pada saat tsunami Desember 2018, dipakai untuk mengamankan diri.

Khusus warga di pantai Kalianda, Rajabasa, dan Pulau Sebesi, umumnya melihat semburan letusan, yang disertai dengan petir. Ini membuat warga ketar-ketir dan menyelamatkan diri. Hingga Sabtu pagi, masih ada yang berada di pegunungan.

Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto, Kapolres AKBP Edie Purnomo, dan sejumlah kepala OPD, mengunjungi pos pemantau Gunung Anak Krakatau di Hargo Pancuran, Rajabasa, Sabtu pagi.

Nanang menyebut kepanikan warga wajar. Ia mengharapkan sembusan letusan Gunung Anak Krakatau menghilangkan virus corona dari Lampung Selatan.

AZIZI

0 comments:

Post a Comment