Tuesday, May 12, 2020

Jamaah Tabligh Pesawaran Tuntut Pemda Minta Maaf

GEDONGTATAAN (12/5/2020)  - Perwakilan Jamaah Tabligh di Pesawaran mendatangi DPRD setempat, Senin, 11 Mei 2020 dengan tujuan meminta penjelasan pemerintah dan instansi terkait di daerah itu menjelaskan penanganan seorang jamaahnya. Beberapa waktu lalu, seorang jamaah diperiksa medis dan dinyatakan positif corona. Tapi, pemeriksaan terkesan dipaksakan.

Seorang jamaah itu sudah sebulan di rumahnya, dan menjalani isolasi mandiri serta tidak ada gejala corona. Tapi, setelah diperiksa petugas kesehatan dinyatakan positif dan harus dirawat di rumah sakit. 

Safrudin Tanjung, wakil jamaah mengatakan, pihaknya ingin menanyakan kepada Dinas Kesehatan terkait pemeriksaan rapid tes. Padahal, seorang jamaah tidak memiliki gejala. 
Sudah hampir sebulan di rumah tiba-tiba petugas medis bersama aparat datang melakukan rapid tes. Hasilnya dinyatakan harus dibawa ke RSUD Pesawaran untuk diisolasi. 

Tanjung dan bersama jamaah tabligh lainnya minta pihak terkait menyampaikan permohonan maaf secara terbuka untuk membersihkan kembali nama tabligh tersebut terutama seorang jamaah dan keluarganya.

Akibat masalah ini bukan hanya keluarga seorang jamaah mendapat perlakukan negatif di masyarakat, tapi jamaah lainnya merasakan hal sama. Bahkan berimbas penghasilan mereka. 

IWANSYAH

0 comments:

Post a Comment