Jumat, 10 Desember 2021

Empat Anak SD Bergelut dengan Buaya di Semaka, Tanggamus

SEMAKA (10/12/2021) - Tiga orang anak masih SD menyelamatkan temannya sebaya dari gigitan buaya di Sungai Semaka, Pekon Sripurnomo, Semaka, Tanggamus, Kamis 9 Desember 2021. Sang bocah sempat tergigit, hingga harus dijahit 25 kali dan digips karena patah tulang.

Hingga Jumat, 10 Desember 2021, Febriansyah, anak berusia 9 tahun tersebut, masih rawat jalan di rumah. Siswa kelas 4 SD Negeri 2 Sripurnomo itu masih merasakan nyeri, seperti ditusuk. Ia tinggal bersama neneknya karena orang tuanya mencari nafkah di Jawa.

Isnani, kepala Dusun 4 Sripurnomo, mengatakan, pagi sekitar pukul 10.00, putera pasangan Rohendri dan Marya tersebut mandi dengan tiga temannya sebaya di pinggiran Sungai Semaka, yang hanya berjarak belasan meter dari rumah mereka.

Saat sedang asyik mandi, tangan Febriansyah disambar buaya. Bocah itu melakukan perlawanan hingga berputar-putar ke tengah sungai. 

Melihat Febriansyah dibawa ke tengah sungai, ketiga temannya menolong dengan berenang ke tengah, menendang buaya, hingga binatang melata itu melepaskan gigitannya.

Rojanah, sang nenek, mengatakan ia  sedang di sawah saat cucunya diterkam buaya. Ia menjadi panik dan segera ke Puskesmas melihat bocah berusia 9 tahun itu dijahit 25 kali dan digips di bagian tangan.

Hingga Jumat, 10 Desember 2021, bocah berusia 9 tahun itu masih ramai dikunjungi warga dan teman-temannya. Orang tuanya pun dalam perjalanan pulang dari Jawa.

HARDI SUPRAPTO

2 komentar:

  1. Serba susah di bunuh hewan dilindungi ,,gak di bunuh malah mau bunuh manusia,,,tolong dinas terkait beri solusinya buaya mu itu

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah masih selamat

    BalasHapus